Tuesday, November 8, 2011

Cahaya Mata Baru (Part 1 - Ia terlalu pantas)

Bismillah hirrahman nirrahim.

Tarikh 29 Oktober 2011 menjadi salah satu lagi tarikh bersejarah dalam lembaran diari keluarga saya.Isteri saya yang telah sarat mengandungkan anak kami yang kelima telah melahirkan bayi kandungannya pada hari berkenaan.Peristiwa manis itu berlaku dengan begitu pantas (baca : F1).Itu yang dapat saya simpulkan mengenai kelahiran bayi kami yang kelima ini.

Ceritanya begini,

Pagi sabtu biasanya saya akan ke kuliah subuh Ustaz Hambali di SAA.Di sebabkan Ustaz Hambali sedang outstation beliau tidak dapat mengajar kuliah subuh pada pagi berkenaan.Sebagai mengambil jalan alternatif,saya telah menghadiri kuliah subuh yang telah disampaikan oleh Ustaz Dato’ Haji Arshad di MBBS.Ustaz membaca beberapa potong hadith pada pagi itu.

Selesai kuliah,saya bersama-sama jemaah yang lain meluangkan masa untuk bersarapan pagi bersama di ruang legar masjid.Menu pada pagi itu adalah mee bandung yang dihidangkan bersama-sama dengan lengkung cendol dan air teh.Selesai bersarapan kami semua bersurai,jam ketika itu kira-kira hampir jam 8 pagi.

Tiba di rumah,isteri membukakan pintu.Anak-anak semuanya masih lagi nyenyak tidur.Soalan pertama saya tujukan kepada isteri saya adalah,"OK lagi tak?". Ini memandangkan beberapa hari sebelumnya,sudah ada tanda-tanda awal yang menunjukkan saat kelahiran bayi akan tiba (ex : bayi banyak mengeras dan sudah tidak banyak pergerakkan).

Ketika menjawab soalan saya,isteri telah mengatakan sakit untuk bersalin ( baca : contraction) telah dapat dirasai setengah jam sekali. (Nota : Tarikh jangkaan bayi untuk dilahirkan adalah pada 6 Nov 2011).Mendengar jawapan tersebut,saya terus membuat persiapan.Berdasarkan kelahiran anak-anak yang lepas,jika sudah ada tanda-tanda yang sedemikian,masih ada sekitar 3~4 jam lagi tempoh sebelum bayi lahir ke dunia.

Sambil bersiap mengeluarkan beg untuk di bawa ke hospital (beg untuk kegunaan bayi,beg untuk ummi dan beg untuk anak-anak yang lain) untuk di letak di dalam kereta,sempat saya berbual-bual lagi dengan isteri saya di atas sofa.Sambil itu juga saya bertanyakan kepada isteri adakah dia mahu bersarapan dahulu sebelum ke hospital.Mendengar jawapan isteri,saya terus menghangatkan nasi dan baki lauk malam sebelumnya untuk dijadikan sarapan.

Sambil melayan isteri bersarapan,saya mula mengangkut beg satu persatu ke dalam kereta.Sambil itu juga saya mengejutkan anak-anak yang masih tidur untuk mereka mandi dan bersiap ke hospital bersama-sama dengan ummi mereka.Sedang saya sibuk menyiapkan segalanya,sekali apabila saya pergi ke ruang belajar anak-anak tempat isteri saya sedang bersarapan,saya dapati dia sudah duduk membongkok menahan kesakitan.

Keadaan menjadi panik tiba-tiba.

Mengambil kira pengalaman yang lepas,jika keadaan kesakitan untuk bersalin sudah ditahap sudah tidak mampu untuk bangun,maka ia sudah di kira memang telah tiba saat-saat akhir untuk bersalin.Berdasarkan fakta dan pengalaman itu,saya terus sahaja mendail nombor telefon Hospital Besar Tuanku Jaafar,Seremban untuk mendapatkan bantuan ambulans.Apabila panggilan disambut,penjelasan saya hanya seringkas,"Isteri saya dah nak bersalin."

Ia cebisan kecil iklan di dalam majalah City Explorer,
namun cukup berguna apabila isteri saya
menampalnya di almari kaca di dapur.

Ini gambar close upnya.
Hospital Tuanku Jaafar : 06 762 3330

Pihak hospital terus sahaja memberikan respons yang pantas (cerita lanjut akan diceritakan di part akhir : Penghargaan),setelah saya memberikan segala butiran tentang diri dan lokasi di mana saya berada,mereka akan menghantar sebuah ambulans ke rumah saya.

Debaran semakin memuncak.

Selang beberapa minit,saya menerima panggilan semula dari pihak hospital yang menyatakan ambulans telah bergerak keluar dari hospital.Saya diminta untuk bersedia dan menunggu di luar rumah takut-takut ambulans tidak berjaya mengesan lokasi rumah saya.Debaran terus sahaja memuncak lagi.

Di dalam rumah isteri sudah mengerang kesakitan.Saya mengingatkannya agar banyak menyebut perkataan 'Allah'.Sakit hendak bersalinnya semakin menjadi-jadi.

Anak-anak pula yang sudah pandai bersiap sendiri telah mula selesai mandi dan siap berbaju.Sambil melayan isteri yang kesakitan,saya menyiapkan Abdul Halim untuk mandi dan bersiap.Anak-anak yang telah bersiap pula,melihat umminya yang kesakitan,mereka pula kekalutan.Seorang demi seorang pula menangis.Keadaan semakin gamat dengan beberapa sumber suara.

Apa harus aku buat?

Dalam keadaan begitu,sekiranya ambulans tiba,saya perlu ke hospital untuk menemani isteri saya? Anak-anak hampir mustahil untuk dibawa bersama.Siapa yang hendak mengambil alih tugas menjaga mereka? Kepala mula ligat berpusing.

Memikirkan hal itu,saya lantas keluar rumah menuju ke rumah jiran sebelah saya,pasangan Cikgu Azmi dan Puan Rehan.Ketika sampai di luar pagar,Cikgu Azmi sedang berada di luar rumah.Setelah menyatakan tujuan saya datang,beliau terus menuju ke dalam rumah memanggil isterinya.Sebentar kemudian,Puan Rehan bersama bibik muncul keluar.Muka mereka nampak kekalutan.Tanpa berlengah masa,kami terus menuju ke dalam rumah saya.

Tiba di dalam rumah,kebingitan anak-anak menangis semakin ternyata.Abdul Aziz pula sambil menangis menyebut, "Ummi berdarah.." Kami terus menuju ke ruang makan.

Begitu rupanya ketentuanMu.

Alhamdulillah,rupa-rupanya bayi sudah selamat lahir ke dunia ketika saya keluar memanggil jiran sebelah.Kelam kabut juga ketika melihat bayi sudah lahir,memandangkan tiada siapa pun antara kami yang pernah menyambut bayi lahir.Dengan sedikit ilmu yang ada hasil perkongsian cerita mulut ke mulut,maka tindakan pertama adalah membengkokkan saluran talian pusat dari uri ke badan bayi untuk di ikat.Ini bagi membolehkan bayi bernafas melalui sistem paru-parunya.

Sedang saya sibuk melayan isteri yang baru bersalin,terdengar pula suara anak saya menjerit,"Bapak! Ada ambulans!".Dalam suasana yang penuh kekalutan itu,saya pun berlari keluar.Rupanya anak saya,Abdul Aziz dan Abdul Hadi sedang duduk di luar bersama dengan cikgu Azmi.Mereka yang menjerit tadi.Bila saya keluar ke pintu pagar,saya dapati memang benar kelibat ambulans berada tidak jauh dari rumah saya.Saya lambai-lambaikan tangan saya. (Gayanya seperti yang biasa kita dalam cerita perang di mana mangsa perang akan melambai-lambai bila melihat helikopter bantuan tiba.) Tetapi ambulans tidak membelok ke lorong yang betul,mungkin mereka tidak perasan lambaian saya tadi.Saya berlari ingin mengejar ambulans yang bergerak perlahan-lahan itu.Rupanya salah seorang dari anggota ambulans itu sedang bertanyakan sesuatu pada orang ramai yang sedang minum pagi di Restoran Iqbal di simpang masuk lorong ke rumah saya.Saya terus mendapatkan mereka.

Ambulans akhirnya membelok ke lorong rumah kami.Orang ramai yang sedang bersarapan di situ agak ramai yang tumpuan mereka beralih kepada ambulans dan saya.Seorang makcik sempat menegur saya,saya hanya sempat berkata, "Isteri nak bersalin."

Tiba di rumah semula,saya terus membawa team ambulans masuk ke dalam rumah.4 orang semuanya mereka.Pemandu dan pembantunya berada diluar rumah sahaja.Seorang MO dan nurse (bidan) mengikut saya masuk ke dalam rumah.

Masuk ke dalam rumah,setelah bertanyakan beberapa butiran kepada kami,nurse memulakan tugasnya.Antara yang mula di lakukan adalah memotong tali pusat bayi.Jam ketika itu sekitar jam 9 suku pagi.Itu pun saya baru sedar waktu jam ketika itu setelah ditanya oleh nurse.Maknanya dari saat saya mencecah kaki ke dalam rumah hinggalah saat bayi lahir adalah sekitar 1 jam.Ia terlalu pantas.

Pengalaman baru.

Saya sempat memerhatikan dari dekat ketika nurse membuat pemeriksaan ke atas bayi dan isteri saya.Kerjanya cukup pantas dan cekap ditambah dengan kit beg kelengakapan yang memang sudah dibawa dari hospital.Dengan bantuan MO beberapa suntikan juga telah diberikan kepada bayi dan isteri saya.Antara suntikan awal adalah suntikan untuk mengecutkan rahim.Bayi pula diberikan vitamin K.Walaupun sudah menangis ketika pertama kali melihat dunia,bayi tidak pula menangis ketika diberikan suntikan.Alhamdulillah...

Azan.

Ketika tugas-tugas awal sudah nampaknya reda,saya meminta izin untuk mengazankan bayi saya.Lalu dengan lafaz bismillah,saya mengazankan bayi di telinga kanannya dan melafazkan iqamat pada telinga kirinya.

Di bawa ke hospital.

Setelah selesai diberikan pra rawatan di rumah,saya diberitahu oleh nurse,isteri saya terpaksa dibawa ke hospital untuk rawatan lanjut.Saya hanya menurut.Lalu isteri diletak di atas stretcher dan ditolak masuk ke dalam ambulans,saya mengikut dari belakang sambil membimbit beg kelengkapan yang tadinya sudah berada di dalam kereta.

Tahniah terawal.

Di dalam ambulans,saya dapat mendengar perbualan walkie talkie antara MO dan pihak hospital yang menyatakan bayi sudah selamat dilahirkan.Terdengar juga ucapan tahniah dari pihak hospital di hujung perbualan mereka.

Siren!

Beberapa ketika selepas itu,ambulans bergerak menuju ke hospital.Keluar dari simpang Taman Desa Ixora,siren ambulans dibunyikan.Saya sempat menoleh ke arah luar,kenderaan di jalanraya memberikan laluan kepada kami.Orang-orang yang ada di tepi-tepi jalan ternyata mengalihkan tumpuan mereka ke arah bunyi ambulans yang mereka dengar.Saya sempat berbisik kepada isteri,"Dapat juga pengalaman naik ambulans,agak macam ni rasanya".Akhirnya kami tersenyum bersama.Agaknya bayi ingin mewar-warkan kepada dunia bahawa dirinya telah selamat lahir ke dunia :)

Seminggu sudah.

Hari ini (ketika entry ini di tulis) tepat seminggu bayi kami yang kelima dilahirkan.Ia merupakan saat-saat manis buat kami sekeluarga.Walaupun telah empat kali menimang bayi,debaran pada setiap kali kelahiran yang baru pasti sesautu yang tidak dapat dielakkan.Tambahan lagi kali ini,bayi itu sendiri telah ditulis ketentuannya bahawa kelahirannya adalah di rumah,debarannya sudah tentu suatu kenangan baru buat kami.
(Nota : Pada awalnya kami telah merancang untuk isteri saya bersalin di Hospital Colombia di bawah seliaan Dr Nur Intan)

Tahniah dan terima kasih yang tidak terhingga buat isteri saya kerana telah selamat melahirkan anak kami.Di doakan moga cepat sembuh dan cergas 100%.

Mengambil kesempatan ini,dengan lafaz Bismillah hirrahman nirrahim,saya memberikan nama kepada bayi saya yang ke lima ini dengan nama AINUL HUDA BINTI MOHD RIZAL.Moga bayi yang baru dilahirkan ini terus mendapat cahaya dan hidayah dari Allah agar boleh menjadi menjadi hamba Allah yang solehah sehinggalah zuriat seterusnya.

Ainul Huda binti Mohd Rizal.
Wak,
TDI.

4 comments:

armouris said...

info tentang berpantang selepas bersalin di SIHAT SELALU - Cara Bertungku Dengan Mudah Semasa Berpantang

deq su said...

Alhamdullilah.. tahniah

Basri DK said...

tahniah!

QQ said...

nak tanya, bini i pun baru bersalin kat rumah, ada nurse datang potong tali pusat bayi. nak tanya macam mana procedure untuk memohon sijil kelahiran anak? kononnya mesti minta nurse yg potong tali pusat tu isi satu borang kan? kena bayar tak? sebab nurse itu minta RM50, baru dia isi.
harap boleh dapat feedback secepat mungkin, my emel: vingenious49@gmail.com
terima kasih!!