Wednesday, June 2, 2010

:: Edisi Khas - Selamat Pengantin Baru ::

cincin sebagai lambang tautan kasih dalam perkhawinan.

Selamat Pengantin Baru kepada adik bongsu saya, S Norazura binti Salikon dengan pasangannya Mohamed Ackiel bin Mohamed Ali.Mereka selamat diijabkabulkan pada Jumaat 28 Mei 2010 lalu di Masjid Jamek Batu 15 Ayer Hitam,Muar,Johor oleh Al Fadhil Ustaz Aman.Barakallahu lakuma, wa barik alaikuma, wa jama’a bainakuma fil khair. Saya dan isteri bersyukur kepada Allah swt dan berterima kasih sebagai wakil keluarga Tn Hj Subari kepada semua yang terlibat sehingga semua urusan berjalan dengan selamat dan meriah sekali.

Menambah meriah suasana majlis Aqad pada hari tersebut dengan kehadiran saudara terdekat baik dari sebelah Abah dan juga dari sebelah arwah Emak,tidak lupa juga keluarga ipar saya yang datang dari Bandar Baru Bangi dan juga jiran tetangga.

Dari pihak pengantin lelaki,rombongan telah membawa bersama sama mereka Maulana Shaykh Afeefuddin Al-Jailani dan keluarga beliau.Selain itu,rombongan pihak lelaki juga di iringi dengan Ibu Bapa pengantin dan juga keluarga terdekat mereka.

Majlis Aqad selesai dengan lancarnya dan di tambah keberkatan dengan di iringi dengan doa dari tetamu kehormat pada hari tersebut iaitu Maulana Shaykh Afeefuddin Al-Jailani.Moga majlis berkenaan dicucuri RahmatNya.InsyaAllah.

Setelah selesai majlis Aqad,rombongan dari pihak lelaki telah kami alukan ke rumah kami,di Kampung Parit Haji Zain,Ayer Hitam Muar Johor untuk menjamu selera.

Berfoto bersama Maulana Shaykh Afeefuddin Al-Jailani di rumah Abah.Di dalam gambar adalah keluarga ipar saya dari Bandar Baru Bangi,Isteri dan anak-anak saya.

Semoga Allah swt memberkati kedua-dua mempelai dan memberkati kesemua umat Muhammad SAW yang ikhlas dan bersungguh berusaha membina rumahtangga dan keluarga Islam yang sejati. Kasih Sayang Dalam Keluarga dan Dakwah adalah asas penting dalam membina mahligai rumahtangga. Bergitu juga berkahwin dalam usia muda memerlukan sedikit sebanyak pengkongsian pengalaman untuk sedikit sebanyak membantu kita melayari kehidupan baru yang sudah tentu berbeza dengan alam remaja atau bujang. Mudah-mudahan rumahtangga yang dibina oleh pasangan pengantin baru Ackiel dan Azura akan menjadi salah sebuah rumahtangga contoh ke arah Membina Generasi Harapan, insyaAllah.

“Wahai Tuhan kami, kurniakan untuk kami dari kalangan pasangan-pasangan kami dan zuriat kami, sebagai penyejuk mata. Dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang bertaqwa” (Al-Furqan). Ameen.
Apabila Allah swt mengutuskan rasul, Dia menyediakan baginya isteri yang mendokongnya dalam menjalankan tugas Dakwah, seperti kata Khadijah ra, “Demi Allah! Allah sekali-kali tidak mensia-siakan kamu!!” .Dari sini, Allah swt menggambarkan kehidupan berumahtangga dengan suatu pengertian yang tinggi, firmanNya bermaksud, “Dan diantara tanda-tanda (keterangan dan kekuasaanNya), Dia menciptakan untuk kamu dan (jenis) kamu isteri-isteri agar kamu tenang kepadanya. Dan dia menjadikan diantara kamu cinta dan kasih. Sungguh dalam yang demikian itu tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (Ar-Ruum:21). Ayat di atas menyatakan bahawa tujuan perkahwinan adalah menubuhkan satu struktur keluarga yang stabil dan berterusan. Islam menolak matlamat perkahwinan hanya untuk memuaskan nafsu atau fizikal semata-mata. Bahkan diantara tujuannya ialah mewariskan Jalan yang panjang ini kepada generasi seterusnya. Anak mewarisi bapa dan ibu. Anak berkongsi risalah Dakwah ini bersama ibu bapanya. “(Ya Allah) kurniakanlah untukku wali dari sisiMu, mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Yakub ..” (surah Maryam:5). “Dan apabila Ibrahim bersama Ismail mengangkat asas dari Kaabah (dan berdoa) ya Allah terimalah (usaha) dari kami. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (Al-Baqarah:133). Oleh itu wasiat ayah kepada anaknya adalah agar si anak terus menyambung Jalan (Perjuangan)nya selepas ketiadaannya. Firman Allah swt, “Tidakkah kamu menyaksikan apabila Yakub hampir meninggal dunia, ketika (itu) dia berkata kepada anak-anaknya apakah yang akan kamu sembah selepas (kematian)ku. mereka berkata,’Kami menyembah Tuhanmu, Tuhan ayahmu Ibrahim, Ismail, Ishak, Tuhan Yang Satu, kepadaNya kami menyerahkan diri” (Al-Baqarah). (petikan dari blog Ustaz Abdul Halim Abdullah )

3 comments:

aiDa said...

tahniah dapat adik ipar... semoga jodoh mereka berkekalan dan dikurniakan anak-anak yang soleh!! ;-) congrates!!

WAK said...

aiDa-cyan : domou!!!

anakjawe said...

Salam...JazakaAllah khoiron khathiro...Allah jua sebaik2 pembalas...doakan masjid y dibina ini bkn shj kekal utuh..tp sentiasa diimarahkan..
InsyaAllah...

Rodhithubillah hirobba, Wabil'islamidina, WabiMuhammadin nabiauwarosula...